publiknesia.com – Berpikir sebelum bertindak atau memutuskan sesuatu memang baik untuk meminimalisir kesalahan yang mungkin terjadi.

Namun, berpikir berlebihan atau overthingking justu bisa merusak kesehatan kita.

Ketika kita terus-menerus memikirkan suatu hal secara berlebihan, tubuh akan mengalami lonjakan kortisol yang bisa berdampak pada kesehatan tubuh.

Melansir laman The Health Site, berikut lima masalah kesehatan yang timbul karena overthingking:

1. Fungsi otak terganggu

Overthingking bisa memicu stres yang berpengaruh pada kondisi otak kita. Pasalnya, hormon kortisol yang dihasilkan saat stres bisa merusak dan membunuh sel-sel otak di hipokampus.

Hipokampus adalah bagian dari otak besar yang berperan pada fungsi memori dan navigasi ruangan. Overthingking juga bisa mengubah struktur dan konektivitas otak.

Penelitian yang dilakukan oleh ilmuwan dari Universoty of California juga membuktikan, overthingkang bisa memicu stres kronis yang menyebabkan masalah mental seperti kecemasan dan gangguan suasana hati.

2. Menganggu fungsi pencernaan

Overthingking bisa memicu stres yang mempengaruhi sistem pencernaan. Pasalnya, paparan stres berlebihan bisa memicu masalah pencernaan seperti radang usus, sindrom iritasi usus, perubahan motilitas gastrointestinal dan sekresi lambung.

Selain tu, stres juga bisa membuat lapisan pelindung pada usus melemah dan memungkinkan bakteri usus memasuki tubuh.

Peningkatan gas juga terjadi saat kita terlalu stres sehingga menghalangi penyerapan nutrisi.

3. Meningkatkan gangguan jantung

Overthingking juga bisa mempengaruhi perilaku dan faktor yang meningkatkan risiko penyakit jantung, seperti merokok, makan berlebihan, gaya hidup pasif dan peningkatan tekanan darah.

Beberapa orang yang mengalami stres karena pikiran yang terlalu penuh juga kerap melakukan aktivitas yang membahayakan jantung seperti merokok dan minum alkohol berlebihan.

Saat overthingking, hormon adrenalin juga meningkat yang memicu peningkatan pernapasan dan detak jantung.

4. Mengganggu kesehatan kulit

Overthingking juga bisa mempengaruhi kondisi kulit atau bahkan memperburuk sejumlah masalah seperti psoriasis, dermatiti atopik, dan dermatitis seboroik.

Pasalnya, berpikir berlebihan membuat tubuh menjadi rentan mengalami ruam karena adanya pelepasan bahan kimia tambahan seperti neuropeptida dan neurotransmiter.

Zat kimia ini dapat mengubah cara tubuh merespons berbagai fungsi. Perubahan respons ini dapat menyebabkan peradangan, sensitivitas, dan ketidaknyamanan lainnya pada kulit.

5. Melemahkan sistem imunitas

Hormon kortisol yang dilepaskan saat overthingking juga bisa melemahkan sistem imun yang membuat kita mudah jatuh sakit.

Tingkat hormon kortisol yang tinggi juga turut meningkatkan peradangan pada tubuh yang melemahkan sistem imunitas.

Selain itu, overthingking juga dapat menurunkan kadar limfosit atau sel darah putih yang membantu melawan infeksi. Semakin rendah tingkat limfosit, semakin tinggi risiko kita terkena virus.