publiknesia.com – Dalam proses menyusui, para ibu tentu kerap mendengar berbagai mitos tentang air susu ibu (ASI). Salah satunya mengenai kolostrum .

Kolostrum adalah ASI yang dihasilkan oleh kelenjar susu pada tahap akhir kehamilan hingga beberapa hari pasca-kelahiran.

Dalam beberapa adat dan budaya, ada kepercayaan yang menyebut kolostrum ini harus dibuang karena dianggap kotor atau basi.

Hal ini lantaran warna ASI awal itu terlihat kuning dan bertekstur kental sehingga sering dianggap bukan warna ASI yang baik.

Namun, pada kenyataannya, warna kuning keemasan kolostrum ini karena mengandung beta-karoten yang tinggi, bahkan 10 kali lipat dari ASI matang.

Selain itu, kolostrum juga mengandung banyak gizi, di antaranya kadar protein yang tinggi, vitamin larut lemak, mineral, antioksidan, serta immunoglobulin.

Kandungan nutrisi tersebut baik untuk tahap awal kehidupan bayi, terutama untuk imunitas.

Tapi, salah satu manfaat penting kolostrum lainnya adalah mencegah stunting atau gagal pertumbuhan pada anak.

Menurut studi yang dilakukan para peneliti Turki tahun 2007, risiko mengalami stunting meningkat pada anak yang tidak diberikan kolostrum.

“Ibu harus diberi tahu tentang manfaat pemberian ASI di layanan perawatan antenatal (sebelum kelahiran) selama kehamilan mereka dan mengajarkan praktik pemberian ASI yang tepat, termasuk pentingnya pemberian kolostrum,” tulis para peneliti dalam abstrak yang dipublikasikan di The Turkish Journal of Pediatrics.

Penelitian di Ethiopia juga menunjukkan hasil serupa.

Studi tahun 2016 itu menyebut uji chi-square menunjukkan bahwa pemberian kolostrum dikaitkan dengan tiga indikator anak yang kekurangan gizi (stunting, kurang berat badan dan kurus).

“Penelitian ini menunjukkan bahwa pemberian kolostrum dikaitkan dengan rendahnya probabilitas kurang gizi di kalangan anak-anak prasekolah,” tulis mereka dalamlaporan di European Journal of Clinical and Biomedical Sciences.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga menekankan pentingnya pemberian makan bayi dengan optimal untuk mencegah kurang gizi pada anak.

WHO mendefinisikan pemberian makan bayi yang optimal dimulai dari menyusui dalam waktu satu jam setelah kelahiran, menyusui secara eksklusif untuk enam bulan pertama, memulai makanan pendamping pada enam bulan setelah melahirkan, serta terus menyusui selama dua tahun.

WHO juga menyarankan agar ibu menyusui siang dan malam setidaknya 8 kali, pemberian kolostrum, tidak ada pemberian makanan pra-lakteal, tidak ada pemberian susu botol dan pemberian makanan padat, semi-padat yang responsif.