publiknesia.com – Pemberlakuan masa kedaluwarsa obat sirup berbeda dari obat tablet atau obat kapsul.

Jika belum digunakan, obat sirup dapat disimpan dan dipakai hingga batas waktu yang tertera pada masa kedaluwarsa di kemasan.

Namun, jika sudah dibuka segelnya, obat sirup memiliki masa pakai yang cenderung lebih singkat dibanding masa kedaluwarsa sebenarnya.

Prof Dr Zullies Ikawati, Apt, dalam bukunya berjudul Cerdas Mengenali Obat (2010), menjelaskan, tanggal kedaluwarsa yang tercantum di kemasan hanya belaku untuk obat yang belum dibuka.

Hal itu dikarenakan sirup merupakan salah satu bentuk sediaan obat yang mudah mengalami kerusakan.

Sebagai bentuk sediaan cair, sirup memiliki kandungan air yang cukup banyak. Air merupakan media kehidupan yang baik, termasuk untuk mikroba dan bakteri.

Air juga dapat mempermudah dan mendorong terjadinya reaksi kimia.

Oksigen di udara dapat mengoksidasi zat dalam cairan obat dengan mengoksidasinya.

Kandungan gula yang cukup tinggi pada sirup memang dapat mencegah pertumbuhan bakteri tertentu. Namun, tetap saja, kandungan gula yang tinggi itu tak dapat mencegah oksidasi yang mungkin terjadi.

Oleh sebab itu, untuk obat sirup yang sudah dibuka, tanggal kedaluwarsa yang tertera pada kemasan tidak berlaku lagi.

Berlaku 2 minggu – 2 bulan

Obat dalam bentuk sirup aman digunakan dalam rentang waktu 2 minggu sampai 2 bulan saja setelah dibuka asal penyimpanannya cukup baik.

Akan tetapi, obat cair berbentuk suspensi, yakni seperti sirup tapi lebih kental dan mengandung lebih sedikit gula, sebaiknya hanya digunakan sampai 1 minggu setelah dibuka tutupnya.

Untuk memastikannya, Anda bisa menanyakan kepada apoteker, apakah obat yang didapat merupakan sirup atau suspensi?

Namun, secara garis besar cara penyimpanan obat cair bentuk dan suspensi tersebut tidak jauh beda.

Berikut cara penyimpanan yang disarankan:

  • Tulis tanggal berapa obat mulai dibuka atau dipakai pada kardus atau botol
  • Simpan obat cair dalam ruangan bersuhu 20 derajat celsius atau di dalam lemari es bersuhu 5-10 derajat celsius dengan membungkusnya terlebih dahulu dalam kertas atau kantong pastik hitam untuk memperpanjang masa simpan obat
  • Jangan menyimpan obat sirup di dalam freezer
  • Jauhkan obat dari jangkauan anak-anak
  • Tempatkan obat di wadah khusus
  • Simpan obat di tempat kering dan terlindung dari sinar matahari
  • Tutup botol sirup dengan rapat

Anda juga disarankan untuk membaca petunjuk cara penyimpanan obat yang tertera di kemasan atau brosur kemasan meski obat tersebut diperoleh atas resep dokter.

Resep dokter tidak akan mengurangi hak konsumen untuk mendapat informasi yang lengkap tentang obat yang akan dikonsumsinya.